Sunday, November 11, 2007

Ternyata Rumput Tetangga (Tidak) Lebih Indah


Ehh.. rumput tetangga tuh ... emang lebih indah dari rumput kita yaa... kata si Badu kepada temennya si Amir. Si Badu pun menambahkan bahkan menjelekkan bahwa rumputnya sekarang gak bisa di apa2 in, sering ada masalah, reseh-lah, pokoknya jelek deh,.. itulah uneg-uneg si Badu kepada si Amir.

Dengan sedikit emosi, Si Badu pun ingin seperti tetangganya itu yang punya rumput indah, si Badu fikir kalo dia punya rumput seindah itu maka dia akan sukses dan kaya raya. Si Amir yang orangnya KONSISTEN gak mau ikut-ikutan dia tetep keukeuh... ngikutin prinsipnya Pak Abduh sekali BATIK tetap BATIK.

Kata si Amir pokoknya walau duit cekak, hutang banyak, belum ada untung, omset masih jauh dia tetep konsisten dengan bisnisnya, yang penting Amir hepi deh, mirip-mirip Bos Alfi (Tandike) yang kemarin ikut sharing di acara HBH.

Yah itulah gambaran dunia usaha kita khususnya para UKM yang baru punya usaha beberapa bulan atau tahun dan punya masalah dengan usahanya itu. Setiap kali melihat "rumput tetangganya" dia akan iri dan ingin sekali punya bisnis seperti itu, bahkan kalo perlu segala daya upaya diusahakan untuk punya bisnis seperti,.. atau juga yang bernafsu untuk segera mengembangkan usaha tanpa pikir panjang.. yang penting buka usaha, kalo bangkrut anggap aja belajar,.. jadi ga ada istilah bangkrut yang ada istilah belajar ....ha ha saya dulu seperti ini nih.. (ketawain diri sendiri kayak TUKUL)

Contoh lain banyak sih, kemarin saya kunjungi pameran tanaman di Bekasi ... itu loo tanaman yang harganya juta-jutaan yaitu Anthurium, Aglaonema, Pochitarium dll. Saya perhatikan banyak yang berminat untuk berbisnis tanaman ini, ada yang beli mulai dari biji, bibit, atau yang lebih besar dan membayangkan duit jutaan, ratusan juta bahkan milyaran di depan mata, seperti yang di tulis di beberapa tabloid.

Salah gak sihh.. kalo kita ngikutin rumput tetangga ?? wah jawabannya panjang nih, yang pasti ada beberapa temen saya mengalaminya, mencoba ngikutin bisnis orang lain atau tetangganya dan gagal karena sebenarnya niatan itu cuma NAFSU dan EMOSI dalam membuat bisnis.

Dulu bisnis BATUBARA bagus pengennya IKUTAN, bisnis GARMEN bagus pengen ikutan, bisnis WARNET bagus pengen ikutan ..., bisnis MAKANAN bagus pengen ikutan.. he he gak punya pendirian yaa... kalo NAPASnya atau MODALnya panjang sih gak apa-apa, bangkrut biasalah, kalo jatuh ya bangun lagi, hutang yahhh anggap biaya belajar,..

Pokoknya bikin bisnis dari A-Z dari HULU ke HILIR, belum berhasil yang ini sudah bikin yang itu, kemudian bikin lagi yang satunya, prinsipnya gak naruh telor dalam satu keranjang dehh.. biar kalo yang satu bangkrut ada yang lain, tapi malah menjerumuskan.., gak fokus..., bingung mau kemana,.. MODAL makin CEKAK.

Lantas kemudian sekali BANGKRUT,... nangis Bombay dehh.. nyalahin sana sini, nyalahin mentor yang cuma manas-manasin doang bikin bisnis ini itu terus ditinggal, nyalahin keadaan yang lagi susah, nyalahin ekonomi Indonesia yang harga minyak bumi naik tinggi, nyalahin BUS WAY dan Bang Fauzi Bowo si Ahli benahi Jakarta yang malah bikin macet Jakarta, nyalahin ISTRI yang gak support lah, sampe-sampe Naudzubillah ... nyalahin ALLAH, udah ngabisin waktu tahunan bikin bisnis ini itu gak ada yang sukses akhirnya TRAUMA dan gak mau berbisnis lagi, .. alasannya wahh saya dulu PERNAH SUKSES tapi terus gagal,.. menjadikan SUKSES yang dulu buat kenangan aja bukan sebagai PELAJARAN.

Temen-temennya yang ingin berbisnis seperti dia dulu malah ditakuti-takuti ..JANGAN BISNIS VOUCHER INI saya dulu bangkrut, ditipu orang dsbnya... laahh wong salahnya sendiri kok, buktinya ada yang sukses seperti Masbukhin,.. bukan bisnisnya yang salah, tetapi pelakunya.

Solusinya gimana Pak ??? yaitu sesuai judul diatas TERNYATA RUMPUT TETANGGA (TIDAK) LEBIH INDAH,.. konsisten aja sama bisnisnya dulu, Pak Abduh bisa kok cukup satu saja dan fokus sekarang sudah bagus, Pak Alfi Tandike juga bisa, 11 tahun looo dia menekuni bisnisnya dan 4 tahun gak ada untung tetapi tetep konsisten, malah sekarang punya MOBIL SPORT he he saya aja belum punya.

Lantas cita-cita jadi KONGLOMERAT kayak Chairul Tanjung atau Om LIEM ga bisa dong..?? kalo pertanyaan ini sih,... jawabannya BENAHI JAKARTA ehhh BENAHI BISNIS nya dulu aja kaliii... kalo udah ada SISTEM, SOP, ROLE PLAY dan punya ASISTEN yang ngurusin sih oke-oke aja seperti ceritanya Pak Roni soal Teddy P Rachmat yang punya banyak bisnis.

Buktinya si Amir sekarang sukses walaupun perlu bersusah payah dahulu, punya hutang, omset kecil. Si Amir konsisten hanya punya satu bisnis dan fokus membesarkan bisnisnya.

Hidupp Konsisten .... Hiduppp Fokuss...


Salam Funtasticcc

Agus Ali S

"Menuju 11 Digit"
Work, Pray Hard & Play Hard

Notes : Cerita diatas Si Badu dan Si Amir adalah hasil rekayasa penulisnya, cerita ini hanya fiktif dan tidak bermaksud menyinggung seseorang apalagi komunitas TDA. Apabila ada nama Tokoh yang sama mohon dimaklumi dan di maafkan.

2 comments:

eka said...

Sip Pak Agus ...
beberapa hari lalu saya sempat memfokuskan hari untuk membaca isi posting bapak dari awal. Awalnya sih tertarik dari sebuah posting, akhirnya "nagih" (he2).

Saya sendiri prinsipnya berbisnis dengan passion kita dan apa yang kita kuasai. Gamblangnya seperti kata bapak deh.

Salam sukses,
Salam kenal juga ... ini comment pertama saya di blog bapak. Blog bapak termasuk daily read saya.

Eka
http://www.pernik-unikdiary.blogspot.com

Syamsul Arham said...

Pak Agus,

Inilah susahnya kalau belum punya pilihan yang pas untuk dijadikan bisnis, maka biasanya melihat bisnis tetangga, padahal seharusnya bisnis itu harus disesuaikan dengan minat dan bakat kita, gak bisa lihat tetangga yang sudah punya bisnis yang berhasil, maka ingin juga punya bisnis itu.

Kalau ingin belajar boleh liha bisnis tetanggga, asal jangan istri tetangga aja. he..he..

Wassalam,
Syamsul